BPBD Agam Gelar Pelatihan Jitu Pasna

IMG-20220329-WA0020.jpg

AGAM (Benuanews) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Agam menggelar Bimbingan Teknis Hitung Cepat Pengkajian Kebutuhan Pasca Bencana (Jitu Pasna).

Pelatihan berlangsung tiga hari mulai 29 Maret -01 April 2022 di Hotel Sakura Syariah Lubuk Basung.
Pelatihan ini dibuka Bupati Agam yang diwakili oleh Asisten II Ekonomi dan Pembangunan  Ir. Jetson, MT.

Kegiatan diikuti lebih dari empat puluh delapan peserta yang berasal dari OPD Terkait, Perangkat Nagari dan Kelompok Siaga Bencana.

Plt. Kalaksa BPBD Kab. Agam, Rinaldi, ST, MT mengatakan, bimbingan teknis bertujuan untuk melatih peserta agar mampu membuat dokumen pengkajian kebutuhan pasca kebencanaan mulai dari pengumpulan data hingga penyusunan dokumen.

“Diharapkan dengan mengikuti pelatihan ini, peserta dapat membuat dokumen pengkajian kebutuhan pasca bencana dalam satu sampai empat hari  setelah kejadian bencana terjadi,” katanya, Selasa (29/3/2022).

Semakin cepat dokumen disusun, katanya, maka semakin cepat pula dokumen pengkajian kebutuhan pasca bencana bisa diserahkan ke Badan Nasional Penanggulangan Bencana sehingga bantuan pun bisa cepat turun.

Belajar dari pengalaman bencana yang ada di Kabupaten Agam, semakin lama dokumen kebutuhan pasca bencana disusun, maka semakin rawan dengan kepentingan tertentu.

Ada pihak-pihak tertentu yang ingin namanya dimasukkan ke dalam data orang yang terdampak bencana. Tujuannya agar dia bisa mendapatkan bantuan pemerintah.

Padahal, orang tersebut tidak berhak menerima bantuan. Dengan mengikuti pelatihan ini, potensi terjadinya hal itu dapat dihindari.

Peserta diharapkan dapat membuat dokumen pengkajian kebutuhan pasca bencana dengan valid dan lengkap.

Selain itu, banyak aspek kerusakan yang tidak atau lambat terdata usai bencana seperti sekolah dan fasilitas kesehatan.

Penyebabnya masyarakat tidak mengetahui siapa pihak yang bertanggung-jawab melakukan pendataan itu.

Dengan mengikuti pelatihan ini, peserta yang kebanyakan merupakan aparatur di daerahnya dapat melakukan itu jika sewaktu-waktu bencana terjadi.

“Kita tidak menginginkan bencana terjadi, tapi kita harus melakukan mitigasi, bersiap-siap jika itu terjadi,” katanya.

Banyak manfaat yang diberikan seperti aparat yang berada di daerah bisa menghitung kebutuhan pascabencana sehingga pemerintah bisa mengambil kebijakan bantuan yang tepat.

Selain itu, lewat data kebutuhan pasca bencana yang didapat petugas, juga bisa diinformasikan kepada jurnalis sehingga informasi bisa sampai lebih cepat.

(Visited 62 times, 1 visits today)
scroll to top