Selain Terkenal Pempeknya Yang Lezat Kalian Wajib Cobain Makanan Ini Loh Jika Ke Palembang.

20220409_181303.jpg

 

Palembang, Benuanews.com – Kota Palembang Sumatera Selatan atau Sumsel menjadi salah satu tempat wisata kuliner favorit Apalagi di Bulan Ramadan saat ini, beragam makanan khas Palembang dengan mudah didapat di setiap sudut kota.

Di antara pilihan makanan khas Palembang, ada yang disebut dengan laksan dan celimpungan. Makanan berkuah santan ini tergolong kuliner favorit masyarakat Palembang setelah pempek.

Pedagang takjil 26 Ilir Palembang, Winda mengatakan sedari pukul 14.00 WIB pembeli laksan dan celimpungan datang silih berganti.

“Selain pempek, laksan dan celimpungan ini juga favorit wong Palembang. Masyarakat disini lebih suka makanan yang gurih-gurih asin,” ujarnya di sela-sela melayani pembeli, Sabtu (09/04/2022).

Laksan dan celimpungan merupakan olahan pempek ikan yang diberi kuah santan. Keduanya sering kali tertukar, sebab yang membedakan hanya pada warna kuah santannya.

Untuk laksan, kuah santan berwarna merah dengan rasa pedas. Kemudian isian pempeknya berbentuk persegi. Sementara celimpungan kuah santannya berwarna hijau seperti kuah lontong sayur. Isian berbentuk bulat mirip seperti tekwan namun sedikit lebih besar.

“Laksan dan celimpungan ini per satu isian itu seribu rupiah. Orang-orang kadang sering salah sebut antara laksan dan celimpungan, bedanya cuma pada warna kuah dan bentuk isian pempeknya,” sampainya.

Masyarakat Palembang selama bulan Ramadan lebih ramai membeli laksan dan celimpungan. “Hari-hari biasa itu cuma buat satu sampai dua kilogram aja. Kalau Ramadan ini sehari bisa lebih dari 20 kilogram,” sambungnya.

Setiap hari, Winda membawa masing-masing satu dandang laksan dan celimpungan. Selain dua makanan berkuah santan tersebut, dirinya juga menjual makanan burgo.

“Kalau burgo ini dari tepung beras, adonannya encer terus dimasukkan dalam wadah persegi lalu dikukus. Setelah itu digulung seperti bolu gulung. Baru nanti kita potong-potong, dimakannya pakai kuah santan juga,’ tambahnya.

Berbeda dengan laksan dan celimpungan, kuah santan burgo berwarna putih. Sementara untuk pencinta pedas akan ada sambal tambahan pendamping burgo.

Salah satu langganan Winda, Suci mengaku selama Ramadan dirinya tidak pernah tinggal menyajikan laksan dan celimpungan. “Selama Ramadan ini selalu beli laksan dan celimpungan. Pempek juga gak tinggal,” ujarnya.

Dirinya juga mengatakan, di bulan puasa saat ini makanan khas Palembang menjadi pilihan yang tepat untuk dinikmati. Untuk harga, kata Suci, masih bisa dijangkau setiap kalangan masyarakat.

“Kalau Ramadan ini makanan khas Palembang jadi lebih dinikmati, dinanti-nanti ketika berbuka puasa. Kalau hari-hari biasa tidak terlalu,” pungkasnya.

(Rendi)

(Visited 25 times, 1 visits today)
scroll to top